Bulog Bisa Serap Gabah Hingga 20% di Atas Harga Pokok

13/02/2018 10.46

Jakarta - Pemerintah menaikkan fleksibilitas atau kemampuan penyerapan harga pembelian gabah di tingkat petani di atas harga pembelian pemerintah (HPP). Perum Bulog yang ditugaskan pemerintah menyerap gabah dari petani dari 10% menjadii 20%.

Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita mengatakan bahwa pemerintah melalui rapat koordinasi terbatas (Rakortas) telah menetapkan kenaikan fleksibilitas sebesar 20% pembelian harga gabah di tingkat petani.

Kenaikan ini didasarkan karena, Enggar menilai harga gabah masih belum turun. Sehingga bisa menyulitkan penyerapan gabah dari petani.

Kami lihat sekarang masih belum turun harga gabahnya. Sehingga rakortas menetapkan kami naikkan fleksibilitas sampai dengan 20%," katanya usai seminar Partai Golkar di DPR, Senin (12/2/2018).

Lantas, dengan dinaikkannya fleksibilitas harga pembelian sebesar 20% di atas HPP, maka Bulog dapat membeli gabah kering giling (GKG) yang awalnya ditetapkan melalui Instruksi Presiden (Inpres) nomor 5 tahun 2015 sebesar Rp 4.650/kg menjadi Rp 5.580/kg.

Lebih lanjut, Enggar menyebutkan bahwa keputusan untuk menaikkan fleksibilitas harga tersebut akan ditinjau kembali pada April mendatang.

Kami mempunyai kewenangan berdasarkan Rakortas, sejak diputuskan. Sudah berlaku sampai dengan April lalu ditinjau kembali," imbuhnya.

Enggar melanjutkan bahwa kebijakan tersebut dilakukan untuk membantu para petani. 

Kalau fleksibilitas naik maka harga beras naik, itu yang harus diingat. Tapi kalau kita tidak naikkan, kasihan petani. Instrumen HET-nya masih tetap. Kita lihat dulu, suplainya banyak dan petani masih membutuhkan," tutupnya. (ara/ara)

https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-3863045/bulog-bisa-serap-gabah-hingga-20-di-atas-harga-pokok

« Back